Rabu, 15 Desember 2010

(Lagi-lagi) Petualangan Gembel

Seperti biasa, malem itu gue, tosan, manda, dan mamet lagi kumpul bareng. Mahasiswa di malam sabtu pasti pengen nya keluyuran. Akhir nya kita beneran keluyuran muter-muter jogja tapi nggak jelas tujuan nya. Makan malem udah, mau pergi ke mall udah mau tutup, mau ke keraton sultan nya udah tidur, mau kayang di tengah jalan tapi ga bisa kayang. Jadi lah akhir nya kita menetap di base camp (baca: rumah manda). Di rumah manda kita cuma tidur-tidur an, nonton tv, pipis, tidur-tidur an lagi. Daaan, mulai lah percakapan yang menjurus : "pengen jalan-jalan nih" "iya, pengen keluar. tapi ngapain? udah malem banget" "semarang yuk?" mulai saling menatap dan memicingkan mata "yuuuuuukkkk" dan itu seinget gue udah jam 11 malem. Tanpa pikir panjang, kita langsung meluncur ke semarang. Malem itu jalanan sepi banget dan mamet nyetir nya udah kaya pembalap F1 *lebay* tapi emang hampir mendekati, karena jogja-magelang cuma di tempuh dalam waktu 15 menit. Perjalanan ke semarang nya memang lewat jalur magelang, dan setelah lewat magelang, mamet mulai sadar kalo temen-temen yang dia bawa belum nikah semua, jadi dia bawa mobil nya agak pelan sedikit. Long story short, kita sampe semarang sekitar jam 3.30 pagi . Kita muter-muter cari hotel yang pas sama kantong biar bisa istirahat sebentar karena kita pada belom tidur. Akhir nya kita nemu hotel yang pas banget untuk tidur yaitu Hotel Pertamina a.k.a Pom Bensin . Gratis, ada toilet, mushola dan minimarket 24 jam. Kebetulan mobil nya kijang, jadi lumayan buat penumpang yang cuma 4 orang. Buka kaca sedikit, senderan di turunin, berdoa, bobo dengan tenang. Pagi nya sekitar jam 7 kita kebangun karena panaaaass. Semarang ternyata panas banget, padahal baru jam 7 pagi. Selain itu dari tadi tukang lemper udah nawar-nawar in dagangan, padahal kita masih merem sambil mangap. Setelah cuci muka, kita pergi keliling semarang dan kita penasaran sama bandara semarang, jadi pergi lah kita ke bandara. Dan di bandara, tidak seperti kebanyakan orang yang ke bandara karena mau naik pesawat, kita ke bandara, karena mau numpang mandi. Abis mandi di bandara, masih dengan baju yang sama, kita menuju ke gereja blendug.

Gereja Blendug (Liat Atap nya)




Disana, dengan sok asik nya, si tosan masuk-masuk ke gereja nya padahal lagi ada kebaktian buat orang-orang tua. Alhasil, diusir.
Setelah dari gereja blendug, kita ke paragon mall untuk makan siang. Disana, kita ketemu anind, temen nya tosan (sebener nya gebetan nya) yang emang orang semarang dan kuliah disana.
si manda konsenterasi penuh ngabisin es teler


Habis makan siang, kita ke sentra oleh-oleh di semarang tempat nya bandeng juwana. Gue baru tau ternyata toko nya bandeng juwana ruuaameee bangeeettt. Jadi ilfil liat antrian nya. Akhir nya kita lebih milih beli lumpia buat oleh-oleh.
Sore nya, kita ke tempat yang nggak boleh di lewat kan kalo ke semarang, yaitu Lawang Sewu ! Awal nya gue sama manda agak ngeri juga masuk situ, apalagi itu lagi hampir-hampir maghrib, jadi udah agak-agak hampir gelap. Tapi, dengan tekat yang kuat, gue dan manda memberanikan diri ikut masuk lawang sewu bareng mamet dan tosan. Begitu masuk, rasa takut gue berganti jadi rasa kagum. Lawang Sewu dalem nya bagus banget! Keren banget arsitek zaman belanda bikin bangunan kaya lawang sewu. Salut!. Pertama, sama guide nya kita langsung diajak ke ruang bawah tanah nya lawang sewu. Tempat ini, biasa nya di pake untuk gudang pas zaman belanda, tapi pas zaman jepang dipake untuk penjara bawah tanah.

Di ruang bawah tanah, harus pake boots karena ada rembesan air tanah. Jadi banyak genangan air



Ini nama nya 'penjara berdiri' . Zaman Jepang, satu kotak ini dipake 10 orang. Sedangkan waktu kita coba, ber 4 aja udah sempit banget! 


 Nah, habis dari penjara bawah tanah, kita mulai menjelajahi lawang sewu nya beneran

Pantesan nama nya lawang sewu. Pintu nya banyak banget
Sunset di lawang sewu.

Beranda nya langsung menghadap ke simpang lima semarang. keren pemandangan nya

Setelah muter-muter lawang sewu yang notabene gede banget, kita jadi pegel-pegel dan mulai laper lagi. Akhir nya kita muter-muter lagi nyari makan malem. Dan pilihan jatuh kepada nasi liwet. Pas mau bayar, kita nyebutin makan pake apa aja, begitu mbak nya nyebutin harga nya, kita langsung shock. Mahal banget! kaya nya si mbak nya main naikin harga aja mentang-mentang kita dari luar semarang. Tapi mau ga mau harus bayar juga dari pada digebukin warga, makan tapi ga bayar. Nasi liwet mahal jadi pemberhentian terakhir kita di semarang sebelum pulang ke jogja. Dengan modal baju yang nempel di badan, dompet, handphone, sama pocket camera, petualangan dadakan malah jadi seru banget! nginep di pom bensin, numpang mandi di bandara, di tipu mbak-mbak nasi liwet, bikin tambah seru jalan-jalan di semarang. Mumpung masih muda dan ada waktu, puas-puas in aja explore tempat-tempat baru yang seru! Ga perlu mahal, yang penting dinikmatin aja, pasti bakal punya satu cerita yang ga bakal di lupain :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar