Minggu, 02 Desember 2012

A long but short trip with my best

Bulan Juli kemaren gue sama temen gue Bian dan Lia, pergi trip ke Singapore. And no, it's not a fancy trip at all! hahaha. Kita berempat (sama temen gue satu lagi namanya Nindi) udah lama ngerencanain mau pergi liburan bareng, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya kita cuma bisa berangkat bertiga. Dari beberapa hari sebelum berangkat gue udah balik ke Jakarta dari Jogja, kalo mau liat cara liburan hemat, yuk boleh ikutan cara kita bertiga :))

Okay, here's the story...
Gue, Bian sama Lia berencana untuk pergi ke singapore untuk liburan singkat selama 3 hari 2 malam. 2 hari sebelum berangkat, kita udah belanja barang-barang yang perlu kita bawa buat kesana, and as I said earlier that it's not a fancy trip, barang yang kita belanjain bukan apa-apa, tapi koko krunch sama mi gelas buat sangu selama disana hahaha. Salah satu cara berhemat ketika liburan dengan budget terbatas adalah membatasi budget makan, alias cari makan murah dan mengakali supaya uangnya ga kebuang banyak untuk beli makanan (kecuali lo emang mau wisata kuliner ya), karena kurs singapore yang lumayan mahal, jadi harga disana juga cenderung mahal. Jadi, gunanya koko krunch sama mi gelas itu buat breakfast kita selama disana, daripada beli lagi, mana pagi-pagi kan masih belom ke-charge untuk jalan cari makan keluar dan kita ga mau skip makan atau makannya di rapel sekalian siang (ga tahan laper hahaha) . And because we're not stay at some hotel tapi lebih kaya home stay gitu, jd emang ga dapet breakfast dari sananya. 
Kita berangkat first flight hari minggu pagi naik air asia, we got a pretty good price, 600k pulang pergi jakarta-singapore-jakarta. Sampai disana sekitar jam 10an kita langsung naik MRT menuju orchard, homestay kita letaknya disekitar lucky plaza, habis check in sama naro koper segala macem di kamar, kita langsung pergi lagi untuk mulai jalan-jalan. First stop kita jalan ke Merlion naik MRT dari orchard station. Yang perlu diinget pertama, pastinya untuk naik MRT jauh lebih hemat daripada naik taksi, tips dari gue lebih baik pelajarin dulu map MRT nya sebelum berangkat, jadi begitu sampe kita udah tau harus kemana ambil yang jurusan apa.  Untung banget sistem transportasi publiknya singapore nyaman. Oke, back to the trip, begitu kita sampe di Merlion, ternyata lagi direnovasi -_- huuffftt hahaha. Waktu itu malah dipajang replikanya yang ukuran kecil, tapi karena waktu itu juga lagi rame banget disana, mungkin karena hari minggu juga kali ya, gue sama yg lain males ngantri foto sama merlion hehe. Akhirnya kita ga terlalu lama disana, dan memutuskan untuk jalan lagi ke sekitaran merlion. Di sana gue dapet beberapa foto yang gue ambil pake kamera handphone  :





Dan ini beberapa foto gue sama bian dan lia:






And guess what, sampe sini aja biaya yang kita keluarin belom sampe 10 dolar untuk bayar mrt sama beli eskrim roti yang banyak dijual dipinggir-pinggir jalan disana (and by the way ini es krim nya dijepit roti tawar gitu, enak banget dan gede, alternatif ganjel laper di jam-jam nanggung kalo mau makan). Nah abis itu kita memutuskan untuk ke china town, disana banyak toko-toko jual segala macem mulai dari oleh-oleh sampe kuliner juga banyak banget disana.

Chinatown



Ga jauh dari chinatown ada kuil namanya Shrimariaman temple. Ini juga bisa jadi salah satu pilihan objek wisata, disini kita bisa liat cara ibadah kepercayaan hindu india, dan yang menarik dari kuil ini adalah arsitekturnya yang unik banget menurut gue. Ini foto patung yang ada diatas gerbang masuk nya : 


Setelah muter-muter chinatown, kita memutuskan untuk balik ke orchard dan makan disana. Kita makan di foodcourt Lucky Plaza, harganya murah, dan banyak pilihan, untuk makanan halal nya juga banyak, kita mutusin untuk ga makan di chinatown tadi karena takut ga halal hehe jadi buat yang cari kuliner halal, foodcourt ini bisa jadi pilihan. Harga makanannya sekitar 6-8 dollar, itu udah kenyang banget dan minumnya harganya paling 1 atau 2 dollar.

Jalan-jalan hari kedua kita bisa dibilang main event dari liburan kita yaitu pergi ke Universal Studio Singapore! Seperti biasa, dengan naik MRT kita bisa langsung sampe ke USS. Dari awal kita emang udah rencana bahwa hari kedua ini bakal kita abisin disini dari pagi sampe malem biar puas dan main sampe mabok hahaha. Harga tiket masuk kita ke USS waktu itu 74 dollar, karena itungannya masih peak season, kalo ga lagi peak season harganya lebih murah sekitar 68 dollar. Gue kira, karena kita udah berangkat pagi nyampe sana ga akan ngantri dan apalagi waktu itu hari senin. Tapi begitu sampe sana, ternyata udah panjang aja dong antrian beli tiketnya. Setelah ngantri panjang dan mulai panas, akhirnya kita masuk and ready to play! 

USS Rollercoaster!

Mungkin gue ga bisa jelasin satu-satu ya wahana yang ada, tapi favorit gue dari semua wahana yang gue naikin adalah Transformer 3D! jadi kita naik kereta kaya yang di rollercoaster gitu dan kita masuk ke ruangan dan dikasih kaca mata 3D. Jadi di dalem kita naik itu dan ngerasain seolah-olah kita ada di dalem mobil-mobil autobot di transformer yang lagi perang sambil ngebut di seputaran kota dan dengan efek 3D nya bikin wahana ini makin seru! pengen banget main berkali-kali, tapi kalo liat antriannya, jadi mengurungkan niat lagi. (waktu itu untuk main gue ngantri hampir 2 jam). Nah untuk rollercoaster yang diatas, gue ga berani naik hahaha dari kita bertiga, cuma bian doang yang naik sedangkan gue sama Lia malah main puter-puter di dalem cangkir gede itu lho hahaha. Selain nikmatin permainan, suasanya sendiri udah menghibur banget dan seru buat jadi spot foto-foto. Kaya foto di bawah ini, i really love the spot, bagus kaya european alley gitu. 



Selain main, yang pasti kita juga butuh makan. Banyak banget restaurant yang tersedia di dalem arena USS, di setiap area ada. Oh iya, yang penting juga lebih baik kita ambil map USS di deket pintu masuk karena itu bakal berguna banget untuk nyari-nyari toilet terdekat kalo lagi kebelet atau nyari informasi restaurant (disitu juga ditulis mana aja yang menyajikan makanan halal mana yang ngga) tapi ya namanya makan di dalem area kaya gini pasti harganya cenderung mahal. Kita bertiga mutusin untuk makan di area Egypt dimana seperti yang ditulis di map salah satu spot makan yang nyajiin makanan halal, makanannya masakan timur tengah gitu. Untuk makan siang, per orang kita habis sekitar 25 dollar. Satu lagi tips kalo mau hemat, lebih baik bawa botol minum di tas, karena beli minum disana juga lumayan harganya bisa sampe 10 dollar, jadi bawa minum sendiri aja karena kalo abis pun bisa di refill di kran-kran air minum yang banyak disediain disini apalagi kita juga bakal sering haus karena panas and USS is huge, bakal capek muterin area seharian. Setelah puas muterin semua area yang ada di USS, sekitar jam 6 sore kita mutusin untuk balik, udah capek banget tapi seru, tapi tambah capek lagi karena MRT nya penuh alhasil kita bertiga full berdiri sampe orchard station. untuk makan malem, seperti biasa kita makan di foodcourt lucky plaza. Habis makan dan liat-liat sebentar di lucky plaza, kita balik dengan muka lepek, kaki pegel, betis berkonde, tapi dengan ekspresi dan hati yang seneng dan super puas. Untuk hari kedua ini pengeluaran paling banyak selama 3 hari gue disana. Dari MRT nya untuk ke USS juga lebih mahal, sekitar 34 dollar (kalo naik dari orchard). Saking pegel nya kita bertiga udah gantian ngolesin balsem macan ke betis sama telapak kaki hahaha. Soalnya besok kita masih ada rencana jalan lagi, jadi ga mungkin dong rencana besok batal gara-gara ga bisa jalan saking kecapeannya apalagi besoknya (hari ke-3) adalah hari terakhir kita di Singapore.

Hari Ke-3 seperti biasa diawali dengan sarapan koko crunch dan mi gelas yang kita bawa. Hari ini kita berencana mau ke chinese garden, nah karena orchard dan chinese garden itu ujung ke ujung jadi kita berangkat agak pagi sekitar jam 9an dan sampe chinese garden sekitar jam 10an. Begitu sampe sana suasana yang gue tangkep adalah tenang. Tamannya bagus dan luas banget. Di dalem chinese gardennya sendiri itu dibagi lagi jadi japanesse garden sama chinese garden. Kita muter-muter dan mulai foto-foto sama obyek disana. Masuk ke japanese garden emang berasa ada di jepang beneran. Semua bangunan sama tanaman hias dan jalannya dibikin persis kaya jepang tempo dulu. Begitu juga chinese gardennya, dibikin kaya china tempo dulu. Di dalem selain taman-taman dan arsitektur yang bagus, juga ada turtle museum yang melihara berbagai jenis kura-kura. Terus ada juga pagoda super tinggi, tapi karena waktu kita kesana pas lagi ada acara di dalem pagoda nya, jadi kita ga masuk kedalem, pagoda di chinese garden ini ada 2, yang satu yang tinggi banget yang kita ga masuk, yang satu lagi yang agak lebih kecil. Ini foto-foto kita pas di chinese garden :








Puas jalan-jalan di chinese garden kita langsung balik ke daerah sekitaran orchard buat beli oleh-oleh. Karena kita balik ke jakarta naik flight jam 10, jadi paling nggak biar aman jam 8 kita udah di airport, nah jadi paling nggak juga jam 7 udah harus naik MRT menuju changi. Kita balik dari chinese garden sekitar jam makan siang. Untuk tempat beli oleh-oleh emang paling enak di lucky plaza sih, karena disitu murah tapi bagus-bagus. Gue beli beberapa parfum untuk bokap nyokap, sendal untuk adek gue dan banyak coklat buat dirumah. Bian sama lia juga beli parfum, jam tangan, sama kaos untuk oleh-oleh. Sekitar jam 5 sore kita selesai belanja, langsung balik ke home stay dan siap-siap untuk ke airport. Pas jam 7 kita naik MRT ke changi dan sampai changi sekitar jam 8, sampai sana kita langsung check in dan habis itu memutuskan untuk makan malem di subway di airport sembari nunggu. Pas jam 9 malem kita masuk ruang tunggu, tapi sayangnya pesawatnya agak delay. Kita sampe jakarta jam 1 malem.

Overall it was a very nice trip. Gue seneng banget akhirnya bisa liburan bareng sama mereka, karena selama ini jadwal libur kita ga pernah cocok. Capek banget tapi fun.
Untuk budget selama disana, pas awal gue bawa 300 dollar, pas beli oleh-oleh gue sempet mikir kok perasaan duit gue cepet abis, dan terakhir cuma sisa 20 dollar setelah spend duit buat beli subway di airport itu. Ternyata pas nyampe di jakarta gue baru liat ada lembaran 50 dollar yang gue selipin di belakang pasport buat jaga-jaga (jadi gue nyebar duit di beberapa tempat, ga cuma di dompet doang, jadi biar kalo ada apa-apa misalnya dompet ilang atau apa gue masih punya pegangan duit) . Eh malah lupa kalo gue nyelipin duit disana. Hadehhh tau gitu gue belanja lebih banyak lagi aja hahaha. Jadi sebenernya bisa banget kok disana 3 hari 2 malem bawa budget 230 dollar singapore atau sekitar Rp 1.800.000 . Tapi ya jangan pas-pas banget juga bawanya lebihin dikit lah buat cadangan haha. 

Okay, so that's my story about my long but short trip to singapore. I really wanna do this again sometimes. Dan kali ini berharapnya bisa full team berempat sama nindi. Semoga aja bisa cocokin jadwal kita bareng. Dan ini juga lagi musim liburan year end kan, so happy holiday friends!

   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar