Selasa, 31 Agustus 2010

we just don't do things normally

kemarin malam, seperti biasa, kami punya perasaan yang sama. dan selalu sama. pengen jalan-jalaaaan. mereka, emang temen-temen paling gila, nyebelin, ngangenin, dan muka nya pada kaya sempak. haha. they are just best. kita udah sering banget jalan-jalan nggak jelas dengan kantong pas-pas an, sok mau jadi turis.haha. dan karena ada mereka, begitu gue akan pergi ke jogja, gue akan menyebutnya 'pulang' . lahir di jakarta dan tinggal disana selama 17 tahun sebelum pindah jadi anak kost ke jogja untuk kuliah, nggak mengurangi rasa homey nya jogja buat gue. baru tinggal disini 2 tahun, dan gue sudah merasa ini adalah rumah gue.

mereka bukan teman yang sempurna, begitu juga gue, yang tentu aja bukan teman yang sempurna buat mereka. tapi kita tetep bisa temenan waktu ada yang lagi ngambek, mereka tetep mau jadi temen gue padahal gue nyebelin, dan gue juga tetep merasa mereka temen yang baik banget padahal waktu itu mereka kelakuannya lagi sialan. itu semua udah cukup. karena gue tau, gue ngerti, kita, temenan nggak pake syarat.

pernah, suatu waktu kita pergi ke candi borobudur. dan begitu udah sampe borobudur, candi nya ternyata tutup. bingung mau kemana, dan waktu itu juga gerimis, kita tiba-tiba mencetuskan ide untuk nginep aja di magelang, padahal waktu itu nggak ada yang bawa baju ganti dan duit cuma ada pas-pas an. akhirnya, kita nyewa satu kamar dan dihuni, berlima. udah kaya sarden di kaleng. tidur empit-empit an. tapi, kebersamaan kaya gitu, nggak bakal gue lupain. ini salah satu foto waktu kita jadi sarden


ini dia orang-orang gila yang bikin hari-hari gue sengsara.haha. manda, tosan, mamet, rizka.


gembel banget deh waktu itu, lepek, nggak ganti baju, muka udah kaya kilang minyak.





kembali ke 'perjalanan' kemarin malam, gue, tosan, mamet, aboy, sama manda pergi ke stasiun. bukan untuk pergi ke luar kota atau apa, tapi untuk......make kursi pijet. kayak nya petugas peron sampe apal karena kita lumayan sering ke stasiun tugu cuma buat nyoba kursi pijet.





ini tim setia kursi pijet stasiun tugu jogjakarta










si tante aboy sampe ketiduran di kursi pijet









pergi ke stasiun cuma untuk sekedar nyoba kursi pijet atau cuma sekedar muter-muter nggak jelas sambil ngobrol ngalor ngidul cuma sebagian kecil dari 'perjalanan' kita. emang kerjaan nya main mulu sih. (kuliah nya kapaaan?) haha. terakhir, kenapa gue bilang mereka muka nya kaya sempak? jawaban nya bisa di lihat di bawah ini:






















we're not crazy, we just don't do things normally.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar