Rabu, 12 Januari 2011

Cangkringan

Hari minggu lalu, tepat nya tanggal 9 januari 2011, gue, manda, sama mamet pergi ke Cangkringan untuk ngeliat wisata erupsi.

Kisah dimulai dari...

 Tempat : Rumah manda. Di depan Tv

Kita bertiga (baru bangun dan belom mandi) lagi nonton farah quinn di trans tv. Di episode itu farah quinn cerita nya lagi di medan dan lagi masak mi pangsit ala medan.
Manda : "Banyak banget tuh isi pangsit nya. Itu mah somay bukan pangsit"
Gue: "Aduh, jadi pengen somay"
Mamet: "Iya nih"
Manda:"Somay kang cepot yuk?"
Mamet & Gue:"Ayok"
Maka, melucurlah kita bertiga ke jalan kaliurang KM.8,5 , dengan muka bantal dan bau yang apek segar ke somay kang cepot.
Abis kenyang makan somay, tentu saja kami yang berjiwa petualang ini (sok abis) memutuskan untuk tidak langsung pulang. Padahal besok nya ujian. Emang dasar nya aja males. Jadi, kita mikir buat naik ke jakal atas terus dan sampailah kita di kali kuning atau kali apa ya namanya. Begitu sampai kesana, cuma satu kata yang ada di pikiran gue. Miris.

Kita ngeliat langsung akibat dari lahar dingin di kali itu. Nggak kebayang deres nya kaya apa.
Dari kali itu, kita naik lagi, mau liat wisata awan panas yang udah mulai dibuka sebagai salah satu bentuk recovery pasca letusan gunung merapi. Dan jalan nya muuuaceettt. Ramee bangettt. Mungkin karena hari itu hari minggu dan wisata ini lagi populer makan nya banyak banget orang yang naik sampe daerah cangkringan untuk ngeliat akibat dari awan panas.
ini salah satu gambaran disana









Nah, wisata ini menurut gue potensial banget sebenernya. Karena waraga cangkringan dan sekitar nya yang ikut jadi korban erupsi merapi, bisa mulai mengembangkan usaha kecil-kecil an dengan jualan makanan atau souvenir khas. Pas gue sama temen-temen kesana, ada spanduk yang tulisannya "Bagi Pedagang yang Bukan Korban Erupsi Merapi Harap Berdangang Diluar Lokasi Bencana" jadi, yang boleh dagang di daerah bencana nya cuma korban yang terkena dampak langsung erupsi supaya mereka bisa mulai untuk bangkit lagi dari segi ekonomi. Yang jadi tujuan utama rata-rata pengunjung adalah untuk ngeliat rumah nya alm. mbah maridjan yang lokasi nya ternyata bener-bener deket banget dari puncak merapi. Gue jujur aja ga kuat nanjak nya. Curam banget. Dan jasa ojek yang dibuka sama warga sangat-sangat bermanfaat buat wisatawan yang mau naik ke atas . Cukup bayar Rp. 20.000 aja. Dan harga semua jasa serta makanan maupun souvenir disana udah di seragamkan, jadi ga ada persaingan yang nggak sehat antar pedagang masalah harga.
Wisata erupsi merapi ini menurut gue udah cukup bagus organisasi nya. Tapi sayang, banyak wisatawan yang masih buang sampah sembarangan. Selain pemandangan nya, salah satu objek yang "dipajang" di daerah wisata ini adalah mobil milik wartawan viva news yang kebakar :

mobil wartawan viva news


















Nggak kebayang gimana panasnya awan panas waktu itu, sampe mobil aja bisa hangus gini.

Jadi, ini lah salah satu alternatif lagi untuk tempat yang bisa dikunjungi kalo lagi ke jogja.

-Jogja Tetap Istimewa-

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar